Meta Bakal Matikan Sistem Face Recognition Facebook

jurnal-rakyat.com – Meta mengatakan akan mematikan sistem Face Recognition (pengenalan wajah) yang sudah lama ada di platform sosial Facebook-nya “dalam beberapa minggu mendatang,”. Hal tersebut diungkap dalam posting blog oleh Jerome Pesenti, Vice President of AI di Meta.

Terlebih lagi, perusahaan akan menghapus lebih dari satu miliar wajah yang dikenal di database-nya, dengan alasan kekhawatiran masyarakat sebagai alasan pemindahan tersebut dan untuk mendahului kontrol peraturan setelah tahun yang penuh gejolak untuk merek tersebut.

Mematikan sistem ini akan menghapus kemampuan Facebook untuk secara otomatis menandai orang di foto, serta membuat deskripsi teks alternatif orang di foto, di mana sebelumnya ini adalah fitur yang digunakan untuk membantu orang tunanetra dan pengguna yang memiliki masalah penglihatan dalam menggunakan platform dengan lebih baik. Namun, sistem akan tetap dapat menghitung jumlah orang dalam foto dan menyampaikan informasi itu kepada pengguna.

Foto masih dapat ditandai secara manual dengan nama orang. Demikian juga, deskripsi teks alternatif untuk gambar akan tetap berfungsi selama foto diberi tag dengan benar secara manual.

Sistem yang sama ini digunakan untuk memperingatkan orang-orang ketika mereka ditandai di foto. Dengan demikian, peringatan tersebut tidak akan lagi tersedia setelah sistem dimatikan.

Meta mengatakan bahwa beberapa fitur Face Recognition masih akan digunakan dalam kasus-kasus tertentu untuk memverifikasi identitas, seperti ketika seseorang terkunci dari akun Facebook mereka, ketika layanan keuangan digunakan, atau ketika membuka kunci perangkat pribadi.

Siapa pun yang sebelumnya telah terdaftar dalam sistem pengenalan wajah akan otomatis menghapus templat pengenalan wajah mereka selama beberapa minggu mendatang saat sistem dimatikan. Pengguna yang sebelumnya tidak memilih untuk menggunakan Sistem Face Recognition Facebook tidak perlu melakukan apa pun.

Ini terjadi setelah perubahan besar-besaran dilakukan pada perusahaan, yang baru-baru ini berganti nama dari Facebook menjadi Meta. Perubahan termasuk menghapus persyaratan untuk menggunakan akun Facebook pada perangkat Oculus dan mengantarkan apa yang tampak sebagai perubahan signifikan pada bagaimana memperlakukan privasi pengguna di platformnya.

    Pernah menjadi jurnalis dan juga Social Media Manager di Merdeka.com selama lebih dari 2 tahun, sebelum akhirnya mengerjakan sejumlah proyek website yang dioptimasi dan dimonetisasi Google Adsense.

    Kini sedang aktif dalam pembuatan konten Youtube dokumenter bertema sosial serta menjadi penulis konten untuk sejumlah website.