Kisah Imas selamat dari reruntuhan gempa

jurnal-rakyat.com – Air mata Imas Masnguneh (39) mengalir di sisi mata kirinya, tatapannya tajam ketika mendengar seorang relawan dari salah satu perusahaan di Bandung mendatangi tenda tempat pengungsiansatu blok dari rumahnya yang porak poranda.

Imas beserta suami dan dua anaknya sudah tiga hari tidur di tenda beralaskan terpal di atas tanah bebatuan yang tak rata, bergabung dengan sanak saudara lainnya.

“Musibah itu ujian dari Allah,” kata pria relawan itu memberikan motivasi kepada Imas dan para tetangganya sambil memegang kamera ponsel yang tengah siaran langsung via Instagram.

Ucapan si relawan itu membuat Imas teringat kejadian 1,5 jam terjebak di reruntuhan sekolah Diniyah Hasadah, Kampung Rawacina, Desa Nagrak, Kecamatan Cianjur, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

Perasaan campur aduk, antara takut, pasrah dan ikhlas menyelimuti dirinya. Dalam posisi tertimbun reruntuhan yang gelap ia sudah pasrah jika memang takdirnya untuk bertemu Ilahi, namun ada rasa syukur menggelayut di hatinya, karena bangunan sekolah dua lantai yang ambruk itu menyisakan ruang kecil untuknya bisa tetap bernafas meski gelap.

Balok kayu bagian atap bangunan sekolah itu melintang persis di depannya, sehingga menyisakan ruang bagi tubuh Imas tidak terhimpit oleh material bangunan yang porak poranda.

Guncangan gempa yang dahsyat, hingga dirinya tertimbun dalam bangunan sekolah membuatnya trauma. Sejenak kengerian itu menghampiri pikirannya hingga ia meneteskan air mata.

Di antara timbunan bangunan itu, ketika dirinya pasrah dengan takdir Allah, Imas melihat selingkaran jari tangancahaya putih yang memberinya harapan untuk berjuang keluar dari reruntuhan.

Imas yang tadinya sudah pasrah terbaring menunggu kematian, mencoba menggerakan tubuhnya, menggali sedikit demi sedikit puing-puing bangunan menggunakan kedua tangannya dengan penuh hati-hati menuju cahaya terang tersebut.

Lengan tangan kanannya meninggalkan tanda memar biru kehitaman, menunjukkan perjuangannya keluar dari reruntuhan. Imas diselamatkan oleh sang suami Uun Supatoni (42) yang menyadari istrinya tidak kembali ke rumah usai gempa dengan magnitudo 5,6 mengguncang tanah kelahirannya.

“Suami yang menyelamatkansaya, karena belum ada relawan sebanyak ini yang datang waktu itu,” cerita Imas.

Guru bayar seikhlasnya

Imas salah satu guru yang mengajar dengan bayaran seikhlasnya di Diniyah Hasadah, milik tetangga di kampungnya. Ia mengajar siswa kelas dua dan kelas tiga, dengan sekitar 20 murid.

Pada saat gempa terjadi, Imas merasa bersyukur tidak ada anak muridnya yang menjadi korban dan terjebak di reruntuhan gempa. Karena pada hari itu, Senin (21/11) setelah rapat sekolah, wanita lulusan pondok pesantren itu meminta semua muridnya untuk keluar dari ruang belajar.

Selesai rapat, Imas duduk di lantai ruang Paud yang menerapkan konsep belajar tidak menggunakan meja dan kursi itu. Di tengah istirahatnya, gempa menerjang seperkian detik disusul lampu mati dan bangunan sekolah ambruk.

“Dalam hati bersyukur, untungnya anak-anak sudah saya suruh keluar duluan sebelum gempa terjadi. Jadi tidak ada murid-murid saya yang ketimpa bangunan sekolah,” katanya lirih.

Keselamatan murid-muridnya itu yang membuat hatinya lega, dan menguatkan diri untuk melawan keadaan, berjuang keluar dari reruntuhan.

Tak lama ketika berusaha untuk menggali puing-puing reruntuhan guna mencari jalan keluar dari bangunan sekolah, Imas mendengar suara suaminya memanggil namanya.

Panggilan suami disahut oleh Imas, memberitahukan dirinya baik-baik saja dan sedang berupaya mencari jalan keluar.

Imaskemudian bergerak menuju cahaya putih yang dilihatnya tadi. Cahaya itu menuntunnya bergerak ke arah dinding belakang bangunan sekolah. Dari luar bangunan tangan suaminya meraih tangan Imas hingga keduanya kembali berkumpul bersama kedua putrinya.

Trauma dan kedukaan Imas tak berhenti sampai di situ, setibanya di rumah bercat kuning yang ia bangun bersama suami hasil bekerja sebagai buruh migran di Arab Saudi ditemui dalam kondisi separuh bangunan ambruk, menyisakan retakan yang tidak aman untuk ditinggali.

Konsep pasrah yang telah ia sematkan di hati ketika berada di reruntuhan, tersemat di hati hingga ikhlas menerima takdir. Baginya, yang terpentingsuamidan anak-anaknya selamat.

“Mau gimana lagi, yang penting selamat dululah, rumah udah hancur ya mau gimana lagi,” ucapnya.

Bekerja ikhlas

Rumah yang berdiri di atas tanah milik keluarganya itu terbilang besar untuk ukuran warga kampung. Rumah beratap genteng, dengan teras disanggah dua pilar ukuran sedang itu dibangun dari hasil bekerja selama dua tahun tiga bulan sebagai buruh migran di Riyadh, Arab Saudi.

Seperti kebanyakan warga kampungnya bekerja sebagai Tenaga Kerja Indonesia (TKI), Imas dan suami pernah bekerja di salah satu rumah keluarga Arab. Ia menjadi asisten rumah tangga, sedangkan suaminya bekerja sebagai sopir.

Memang, kata Imas, di wilayahnya banyak warga yang berprofesi sebagai TKI atau buruh migran.

Hasil bekerja sebagai TKI, Imas dan suami berhasil menabung uang lebih dari Rp100 juta. Uang tersebutlah yang digunakan untuk membangun rumah di kampung halaman.

Selama bekerja di Arab Saudi, Imas selalu memimpikan bisa kembali ke kampung dan bekerja di negara sendiri. Sebesar apapun gaji bekerja di luar negeri, tak senyaman tinggal dan bekerja di negara sendiri.

Imas memutuskan kembali ke Indonesia setelah rumahnya terbangun, kemudian dia mengabdikan diri sebagai guru diniyah(sekolah berbasis agama) yang kadang digaji, kadang dibayar seikhlasnya. Baginya, bekerja mengajar murid-murid seikhlasnya sebagai ladang amal ibadah.

Bekerja sebagai TKI di Riyadh membuatnya fasih berbahasa Arab. Pelajaran ini yang diajarkannya kepada murid-murid.

Menanti bantuan

Hari ketiga setelah gempa, Imas dan puluhan, bahkan ratusan warga di Kampung Rawacina menantikan bantuan, utamanya hunian, karena hampir 90 persen permukiman warga rusak parah diguncang gempa.

Hampir semua penyintas gempa sudah mendapat distribusi logistik berupa beras, miinstan, susu, minyak goreng dan bahan makanan lainnya. Namun warga masih hidup dalam keprihatinan. Mereka belum bisa bebas mandi, cuci kakus, karena aliran air mati di wilayah tersebut, tidak ada penerangandan pakaian ganti.

Imas bercerita pernah ingin mengambil pakaian ganti dari dalam rumahnya, namun pintu kamarnya tidak bisa terbuka, ditambah gempa susulan yang terjadi Rabu (23/11) dengan magnitudo 3,9 menambah parah kerusakan rumahnya.

Sudah tiga hari pula Imas masih mengenakan baju seadanya. Ia dan warga lain menjalani hari dengan kepasrahan sambil menunggu bala bantuan.

Menurut Komandan Pleton (Danton) SAR Resimen II Pasukan Pelopor Korp Brimob Ipda Sutrisno, Kampung Rayacina salah satu yang terdampak gempa cukup parah. Hampir semua rumah warga ambruk, sehingga warga memilih mengungsi di pinggiran jalan tak jauh dari rumahnya.

Mereka mendirikan tenda seadanya, untuk berlindung dari panas, hujan dan juga angin.

Pendistribusian bantuan ke Kampung Rawacina membutuhkan usaha lebih, karena bangunan rumah-rumah warga yang ambruk mempersempit ruang jalan yang hanya bisa dilalui satu unit kendaraan roda empat.

Selain itu, ada longsor akibat kali Rawacina yang meluap karena alirannya tertutup bangunan rumah warga yang ambruk, sehingga mengalir menutupi jalan dan membuat tanah di pinggir jalan amblas.

Akses jalan itu salah satu jalan yang menghubungkan Jalan Raya Nagrak ke Kampung Rawacina yang sejak gempa terjadi kemacetan parah karena padatnya pergerakan masyarakat dan relawan evakuasi yang melakukan penyelamatan ke Kecamatan Cugenang.

Polri melalui tim SAR Resimen II Pasukan Pelopor Korp Brimob mendistribusikan bantuan tenda pleton ke Kampung Rawacina, dan puluhan paket bantuan logistik untuk warga terdampak.

Namun, selain tenda dan bahan makanan, warga membutuhkan air bersih untuk mandi, cuci, kakus, serta perlengkapan obat-obatan, seperti pereda sakit atau nyeri dan balsem, terpal, selimut serta pakaian ganti.

Imas mengaku belum mendapatkan informasi terkait bantuan gempa bagi warga yang rumahnya ambruk apakah akan dapat diganti atau tidak. Namun, ia berharap bisa membangun kembali rumahnya dan menjalani hidup seperti sedia kala seperti sebelum diguncang gempa.

Dari laporan BMKG, gempa bumi terjadi pukul 13.21 WIB, Senin, 21 November 2022. Gempa berpusat di 10 km arah barat daya dari Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, dengan kedalaman gempa 10 km. Gempa tidak berpotensi tsunami.

Wilayah terdampak kerusakan parah tersebar di 12 kecamatan, yakni Cugenang, Cianjur, Warung Kondang, Cilaku, Sukaresmi, Cipanas dan Pacet, Karang Tengah, Gekbrong, Cibeber,Sukaluyu, Bojong Picung danKecamatan Cikalong Kulon.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan korban meninggal dunia akibat gempa di Kabupaten Cianjur, Rabu, naik menjadi 271 orang setelah di hari sebelumnya tercatat ada 268 orang meninggal.

Berdasarkan data sementara yang dihimpun dari Polri, hingga Rabu pukul 07.00 WIB, telah terjadi 152 kali gempa susulan, dengan dampak dirasakan di 94 lokasi.

Gempa telah menimbulkan kerusakan mengakibatkan 1.120 kepala keluarga mengungsi, yang terdiri atas 58.362 jiwa mengungsi. Tercatat kerusakan rumah dan bangunan sebanyak 22.198 unit.